Saturday, 9 May 2015

Sejarah Singkat Sony Ericsson


Sejarah Sony Ericsson. Sony Ericsson merupakan perusahaan patungan yang didirikan pada tanggal 1 Oktober 2001 oleh perusahaan elektronik Jepang Sony Corporation dan perusahaan telekomunikasi Swedia Ericsson untuk memproduksi ponsel. Alasan lain untuk usaha ini adalah untuk menggabungkan keahlian elektronik konsumen Sony Ericsson dengan pengetahuan teknologi di sektor komunikasi.


Ericsson:
Di Amerika Serikat, Ericsson bermitra dengan General Electric di awal tahun sembilan puluhan, terutama untuk membangun kehadirannya di AS dan pengenalan merek. Ericsson, yang telah di pasar telepon seluler selama beberapa dekade telah berjuang maksimal namun tetap memperoleh kerugian besar. Hal ini terutama disebabkan kebakaran pabrik Philips di New Mexico yang memproduksi chip untuk ponsel mereka yang menyebabkan tertundanya produksi dan juga karena ketidakmampuan untuk memproduksi ponsel murah seperti Nokia.
Pada bulan Agustus 2001, kedua perusahaan (Sony dan Ericsson )telah merampungkan persyaratan merger mengumumkan pada bulan April. Perusahaan ini memiliki tenaga kerja awal 3.500 karyawan.

Penggabungan kedua perusahaan tersebut tidak berjalan mulus, pangsa pasar Ericsson benar-benar jatuh dan pada bulan Agustus 2002, Ericsson mengatakan akan berhenti membuat ponsel dan mengakhiri kemitraan dengan Sony jika bisnis terus mengecewakan Namun, pada Januari 2003, kedua perusahaan mengatakan mereka akan menyuntikkan lebih banyak uang ke joint venture dalam tawaran untuk membendung kerugian.

Strategi Sony Ericsson adalah merilis ponsel model baru yang memiliki kemampuan seperti foto digital serta kemampuan multimedia lainnya seperti men-download dan melihat klip video dan kemampuan manajemen informasi pribadi. Untuk tujuan ini, merilis beberapa model baru yang sudah built-in kamera digital dan layar warna adalah hal yang baru pada saat itu. Bagaimanapun, usaha patungan ini terus membuat kerugian lebih besar meskipun penjualan booming. Target untuk membuat keuntungan dari tahun pertama sampai tahun 2002 ditunda hingga 2003 untuk paruh kedua tahun 2003. Perusaah ini mengalami kegagalan dalam misinya untuk menjadi top seller handset multimedia dan berada di tempat kelima dan berjuang pada tahun 2005.

Konsentrasi Sony Ericsson saat ini dalam memproduksi ponsel meliputi: musik, kamera, bisnis (web dan email), desain, eco-friendly, dan anggaran telepon terfokus. Enam kategori terbesar adalah:

Seri W Walkman adalah merek ponsel musik Sony Ericsson, diluncurkan pada tahun 2005. Ponsel Sony Ericsson W-seri adalah ponsel musik yang terkenal karena menjadi ponsel seri pertama musik mobile, membuat pasar baru bagi musik portabel yang berkembang pada saat itu. Fitur utama yang dapat dilihat dalam semua ponsel Walkman adalah memiliki tombol ‘W’ yang ditekan untuk membuka media center. Model terbaru, Yendo, merupakan ponsel Walkman pertama dengan layar sentuh penuh. Walkman merek ponsel juga diproduksi untuk pasar Jepang, di mana satu ponsel Walkman diluncurkan pada tahun 2009, Premier (Premier Cube), mampu memutar musik dari CD player langsung ke telepon melalui konektor.

Sony Ericsson Cyber-shot, diluncurkan pada tahun 2006 dalam model-model terbaru dari ponsel seri K. Rentang ponsel ini difokuskan pada kualitas kamera yang disertakan dengan telepon. Cyber-shot telepon selalu menyertakan flash, beberapa dengan xenon flash, dan juga termasuk kamera auto-focus. Sony Ericsson menggebrak kampanye pemasaran global untuk ponsel Cyber-shot dengan peluncuran ‘Don’t Miss a Shot’. Kampanye ini menampilkan pemain tenis wanita atas Ivanovi? Ana dan Daniela Hantuchova. Pada tanggal 10 Februari 2008, seri telah diperluas dengan pengumuman C702, C902 dan telepon C905. Model terbaru, S003, yang diluncurkan pada 2010 untuk pasar Jepang saja, adalah yang kedua dari Cyber-shot seri ponsel bermerek yang dilengkapi dengan kamera 12 Megapixel setelah Satio. Ini menggunakan CMOS ‘Exmor’ sensor, ‘PLASMA’ Dual-LED Flash, ISO 3200, dan tahan air.

Sony Ericsson BRAVIA , diluncurkan 2007 di pasar Jepang saja. Sampai saat ini, empat BRAVIA ponsel bermerek telah dihasilkan. Sony Ericsson (FOMA SO903iTV, FOMA SO906i, U1, dan S004 [23]) menggunakan merek BRAVIA. BRAVIA merek ponsel dapat menunjukkan televisi terestrial 1seg.

Berbagai ponsel dengan UIQ smartphone, diperkenalkan dengan seri P pada tahun 2003 dengan pengenalan P800. Mereka terkenal karena touchscreens mereka, QWERTY keypad (pada kebanyakan model), dan penggunaan platform antarmuka UIQ untuk Symbian OS. Rentang ini sejak diperluas ke seri M dan ponsel seri G.

Sony Ericsson XPERIA , digembar-gemborkan oleh Sony Ericsson XPERIA X1 pada bulan Februari 2008 di Mobile World Congress (sebelumnya 3GSM) yang diselenggarakan di Barcelona Spanyol, merupakan merek dagang pertama yang dipromosikan oleh Sony Ericsson sebagai miliknya dan yang ditunjuk untuk menyediakan teknologi konvergensi antara basis target pengguna. Model pertama, X1, membawa sistem operasi Windows Mobile dengan interface panel Sony Ericsson. Model X10 Xperia memiliki fitur Sistem Operasi Android. Selain itu, Yahoo News melaporkan bahwa Sony akan sejajar dengan Google untuk menjalankan Android pada smartphone game yang akan datang.

Sony Ericsson GreenHeart, pertama kali diperkenalkan pada tahun 2009, digembar-gemborkan oleh Sony Ericsson J105i Naite dan C901 GreenHeart. Hal ini difokuskan pada tema ramah lingkungan, tapi masih fitur dengan teknologi mobile terbaru dan kemampuan multimedia. Hal ini terutama menggunakan bahan yang ramah lingkungan dan fitur-apps.

Rencana kedepan Sony Ericsson tidak lagi menggunakan sistem operasi mobile Symbian. Kini, vendor ponsel yang sempat redup itu coba kembali bersinar dengan fokus menggarap ponsel berbasis Google Android. Demkian pernyataan yang dikemukakan salah satu eksekutif Sony Ericsson, Aldo Liguori. “Ke depan, kami tidak ada rencana mengembangkan perangkat berbasis Symbian lagi (dikutip dari Venturebeat). Sampai pada tahun 2010, Sony Ericsson masih menggunakan OS Symbian untuk jajaran seri Vivaz besutannya. Namun vendor ini bisa saja mengalihkannya ke Android sewaktu-waktu–sama halnya seperti Xperia X10.

Kendati demikian, Sony Ericsson akan tetap menjadi anggota Symbian Foundation–organisasi nirlaba yang membahas kompatibilitas antarmanufaktur untuk para pengadopsi OS Symbian.

Sumber: http://planet-directory.blogspot.com/2011/07/sejarah-singkat-sony-ericsson.html

0 comments:

Post a Comment